Monday, 25 November 2013

jagaku dalam kepekatan malam

jagaku
tika fajar masih terlalu lama untuk menjelma
ada butiran jernih
menyapa suam di pipi
tenang mengalir
dengan bibir yang lancar terdengar bait
tangisan kecil dengan ucapan yang tenggelam timbul
wajah-wajah yang silih berganti
melintas lalu memberikan jutaan rasa
yang hanya Dia tahu
kesyukuran yang terlalu dalam untuk kulahirkan
sehalus perasaan yang maha lembut
namun membekas jauh ke lubuk hati

jagaku
tika malam masih dengan kepekatannya
membuatku tersungkur sujud
dengan desah nafas
menahan esak kecil yang malu kedengaran
kaku mencerna setiap perkara yang datang
penuh dengan kasih sayang
walaupun datangnya dengan luka
yang memedihkan

jagaku
terlalu banyak memberi ruang untukku menghitung
hari-hari yang masih bersisa buatku dari Ilahi
entah esok atau saat ini
bekalanku bagai bakul kosong yang bocor
terlalu hina dan miskin di hadapanNya

justeru kugagahkan hati
kuperkemas langkahku
kan kugenggam erat jemarimu duhai anak-anakku...
kerisauan yang kupendam
kerana takut tak mampu menjadi yang terbaik buat kamu
akan kujadikan sebagai kekuatan untuk melindungimu
impian ingin menjadi yang terlalu istimewa di hati seorang suami
sehingga menyebabkanku berkecil hati
dan menjauhkan diri daripada kamu...
akan kujadikan sebagai musuh
yang cuba melukakan kamu untuk menyakitiku

pegang erat jemari umi sayang
kerana tangan ini terlalu lemah tanpa dorongan
begitu mudah mengalah pada keadaan
namun ketahuilah...
malam yang kelam dan bisu ini menjadi saksi
bisik suara umi mengasihimu...